24 Julai 2009

KARYA TERBARU SITI RAIHANI - BADRUL BAMBI


AGAK lama tidak mengemaskini blog ini kerana asyik tertumpu kepada dua blog yang lain. Bagaimanapun peluang ini saya gunakan untuk bantu promosi karya sahabat saya Siti Raihani Mohd Saaid iaitu sebuah antologi cerpen berjudul Badrul Bambi. Saya percaya hasil tangan Raihani pastinya memberikan satu sudut pandang baru dalam corak penulisan sasterawan muda Malaysia. Saya akan membacanya tak lama lagi dan selepas itu saya akan membuat ulasan mengenainya. Anda yang percaya dan mahu tahu kredibiliti penulisan Siti Raihani, lawatlah laman webnya http://mudajauhari.blogdrive.com . Di situ ada cara-cara membeli naskah ini secara online.


04 Mac 2009

SEMINAR DWI-BAHASA MENGENAI ASAL-USUL DAN SEJARAH MAK YONG

Saya diminta oleh Prof Dr Ghulam Sarwar Yousof untuk menjadi Sektretariat kepada seminar ini. Jadi tugas awal kami adalah menghebahkannya kepada khalayak. Sekiranya anda berminat, anda tahu apa yang perlu dilakukan.



THE ASIAN CULTURAL HERITAGE CENTRE
PRELIMINARY ANNOUNCEMENT

MAK YONG: ITS ORIGINS AND HISTORY
A BILINGUAL SEMINAR


For various reasons mak yong is, without doubt, the most important and also the most controversial of traditional Malaysian theatre forms. On the one hand it has been banned in Kelantan for several years and on the other it has been recognized by UNESCO as an item of the Oral and Intangible Heritage of Humanity, thus creating a dilemma in efforts to preserve and promote it. In areas of Indonesia and Thailand, where it is also active, such controversies do not arise.

While looking very briefly at some of the other aspects of mak yong as a means of understanding its development, nature and functions, this seminar will focus squarely on the theme of its origins and history, touching upon various theories related to this topic, with the expectation that some of the principal views will be highlighted and discussed.

The seminar will be of interest to researchers, performers, enthusiasts, observers as well as students of traditional performing arts.

Papers may be presented in English or Bahasa Melayu/Indonesia.

Date: Saturday July 25 2009.
Time: 9:00 a.m. to 4:30 p. m.
Venue: Kuala Lumpur or Petaling Jaya (to be determined)


ABSTRACTS
Abstracts of papers to be presented must reach the Seminar Secretariat at the Asian Cultural Heritage Centre by the end of May 2009, and completed papers by the end of June. Due to the limited time available for presentations, proposals that do not focus on the theme of the seminar will not be accepted.


REGISTRATION
There will be no registration fee for confirmed speakers. Registration details for non-speakers will be made available in due course.


Director
The Asian Cultural Heritage Centre Bhd
C2, Taman Bukit Tunku, Jalan Langgak Tunku
Kuala Lumpur, Malaysia.

Email: mywordmalaysia@gmail.com

29 Januari 2009

MERAIKAN PERKEMBANGAN SENI DI MALAYSIA

ADA beberapa kali saya memenuhi undangan sesi forum, seminar atau bengkel di beberapa IPTA, kebanyakannya untuk berdiskusi mengenai SENI secara umum, atau TEATER secara khusus. Saya sangat suka menghadiri acara sebegini, lebih-lebih lagi sekiranya berpeluang mendepani para pelajar IPTA yang tidak mengambil jurusan seni persembahan. Saya mempunyai banyak energi untuk memberitahu mereka bahawa kesenian itu, tidak kira apa bidangnya adalah satu bidang ilmu. Jadi, untuk mengkaji dan membicarakannya, kita memerlukan sebuah sidang ilmu.

Selalunya soalan pertama Pengerusi majlis yang saya hadiri - yang boleh saya jangkakan - adalah, "apa pandangan anda mengenai perkembangan kesenian di Malaysia?" Setelah forum demi forum, saya fikir saya semakin cekap menjawab soalan ini. Pada saya perkembangan seni di Malaysia mempunyai graf yang berbeza berdasarkan bidangnya. Kita bercakap tentang seni apa? Seni layar, muzik, tari, tampak, teater atau apa? Pada saya perkembangan seni itu belum merisaukan, tetapi apresiasi masyarakat terhadap kesenian itulah yang sangat merisaukan saya.

Sebenarnya apakah pandangan masyarakat Malaysia terhadap seni? Adakah seni dalam imej mental mereka adalah satu hobi di masa lapang? Adakah seni merupakan bidang yang tidak serius dan boleh dilakukan ketika kita sudah tiada apa untuk dilakukan? Manakala golongan remaja dimomokkan dengan pandangan bahawa bidang seni adalah satu bidang penyelamat untuk membolehkan mereka berada di universiti walaupun dengan capaian akademik yang tidak memuaskan. Kalau inilah tahap apresiasi masyarakat kepada bidang seni, maka saya boleh katakan bahawa kesenian di Malaysia terkelompok di dalam situasi kemiskinan tegar.

Mempraktik seni tidak mungkin berlaku secara satu hala. Salah satu prinsip seni adalah khalayak. Seperti mana asal-usul teater, iaitu aktiviti ritual dipersembahkan kepada dewa-dewa (khalayak mereka ketika itu), maka dengan transformasi ritual kepada seni teater itu menjadikan kita bermain untuk khalayak. Kenapa untuk khalayak? Kerana di situlah terjunjungnya maruah si pemain, pemikir, pencipta, pembuat dan apa saja P- yang berada di dalam lingkung dunia seni. Dalam sepotong kesempatan yang diberikan Allah untuk hidup di dunia ini, maka si seniman juga sama tarafnya dengan bidang yang lain sama ada doktor, peguam, ustaz, perdana menteri, jurutera, guru, ahli sukan dan apa saja, maka di situlah duduk letaknya si seniman - iaitu berbakti dan memberi sinar kepada masyarakat / khalayaknya. Tetapi malangnya, kesempatan ini sering dinafikan oleh masyarakat Malaysia yang jahil seni, meletakkan kelompok seniman di ruang paling gelap, hampir tak tercapai oleh majoriti.

Mengapakah pula terjadinya begitu?

Selepas zaman-berzaman, sistem pendidikan kita berlaku secara satu hala, dengan guru mengajar dan murid mendengar. Kemudian beberapa perubahan berlaku dengan munculnya pelbagai idea dan sistem yang membolehkan sistem pengajaran-pembelajaran dua hala ini berkembang. Tetapi saya boleh katakan bahawa pihak penggubal pendidikan sangat berat hati mengaplikasikan resipi kreativiti dalam sistem pendidikan negara. Memang ada usaha menjana kreativiti dalam cara pengajaran guru, tetapi definisinya singkat dan ketinggalan zaman. Kalau hanya dengan mendeklamasi puisi di dalam kelas-kelas bahasa, atau kegiatan drama di sesi ko-kurikulum, maka saya rasa kanak-kanak lebih gemar duduk di rumah menonton siaran kartun. Penubuhan sekolah seni pada saya sebenarnya bukanlah tindakan yang bijak sangat, sebaliknya menggabungkan medium seni ke dalam sistem pendidikan yang sedia ada merupakan pilihan yang wajar dipertimbangkan.

Apatah lagi sekolah seni yang ada (setakat ini di Sarawak dan Johor) dimulakan di tahap pelajar sekolah menengah, kita sebenarnya telah merencatkan proses melentur rebung yang sepatutnya menjadi asas kepada usaha ini. Di sesetengah negara Barat, medium teater dan muzik umpamanya, diamalkan dengan begitu aktif sejak pendidikan pra-sekolah. Ini melibatkan mata pelajaran melibatkan sejarah atau subjek yang mempunyai formula yang sukar dihafal seperti matematik dan sains - bukannya membawa masuk bahasa lain untuk mengajarnya. Misalnya dalam silibus peristiwa perlantikan presiden, kanak-kanak ini diberikan watak setiap seorang, dengan dialog yang mereka usahakan sendiri berdasarkan teks sejarah, dan menyampaikannya di hadapan guru dan ibu bapa masing-masing. Sebaik sahaja kanak-kanak ini mendapat tepukan gemuruh, maka di situlah rangsangan kepada keyakinan diri mereka akan dicetuskan. Motifnya, bukanlah perlakuan teater itu yang semata-mata penting, tetapi hasil kemunculan mereka di pentas yang akhirnya memberikan motivasi sepanjang hayat. Maka kanak-kanak memperoleh ilmu yang diserap secara kreatif, dalam masa yang sama satu sisi kreatif dan karisma individu mereka turut terserlah.

Mereka yang telah terbiasa menggunakan seni sebagai medium belajar, akhirnya akan menghabiskan pengajian sekolah tinggi mereka dengan satu penghayatan seni yang sebati dalam diri. Walaupun mereka memilih bidang masing-masing di universiti sama ada bidang jurutera, ekonomi, perubatan atau apa saja, tetapi mereka tetap mempunyai daya apresiasi seni yang tinggi. Tidaklah hairan setiap lapisan masyarakat mereka tanpa mengira bidang kerjaya, pandai membaca skor muzik di peringkat paling asas, atau sekurang-kurangnya telah membaca satu naskah sasterawan agung mereka - seperti Shakespeare. Tahukah anda, buta seni dan sastera di kalangan masyarakat Malaysia begitu menyedihkan, sehinggakan dalam satu temuduga memasuki institusi seni, ada calon pelajar menjawab bahawa Malaysia mempunyai lebih kurang 80 SASTERAWAN NEGARA dan antara sasterawan yang dinamakan itu adalah AHADIAT AKASHAH? Ini sebenarnya lebih parah daripada statistik kemiskinan tegar di negara ini!

Disebabkan itulah di negara-negara maju, pelakon dan pengarah teater (contohnya) adalah satu kerjaya yang memberikan pulangan lumayan, kerana masyarakat menyedari dan mengiktiraf kehadiran mereka. Masyarakat datang menyaksikan persembahan teater kerana mereka sedar ada sesuatu yang mereka perlukan di situ, manakala pembikin teater membikin teater kerana sedar ada sesuatu yang mereka perlu berikan kepada masyarakat. Apabila resepsi ini berlaku, maka taraf sesuatu kesenian itu sudah berada di tempat teratas.

Maka setelah itu kita pun menyedari bahawa betapa terbawahnya penerimaan masyarakat kepada seni di Malaysia pada masa ini. Kalau masyarakatnya sudah begitu, janganlah dulu bercakap tentang pemainnya. Itu lebih lambat lagi. Apa yang lebih saya kesalkan apabila seni layar (filem) dan seni muzik di negara ini telah dilabel sebagai industri hiburan. Kalau inilah cara masyarakat melihat seni, iaitu melihatnya sebagai hiburan - maka kita sebenarnya sedang bergelumang dengan budaya hedonistik. Hedonisme adalah serendah-rendah taraf dalam tamadun sosial manusia, tetapi kita dengan bangganya melabelkan kesenian kita di taraf itu.

Apabila bidang seni tidak lagi menjadi jambatan antara seniman dan khalayak, maka akhirnya yang wujud adalah seni untuk seni - sahaja. Pembikin seni terperangkap dalam dunia ciptaan masing-masing, mereka berkarya dan menghargainya sendiri-sendiri, atau hanya kawan-kawan terdekat datang mengapresiasi, yang pula adakalanya memberikan maklum balas yang tidak membina (kerana mereka sendiri tidak memahami nilai karya berkenaan). Bukan sekali dua saya termangu-mangu dalam perbincangan dengan kelompok aktivis yang ghairah dan bersemangat bercerita tentang karya seni mereka, yang akhirnya saya mendapati mereka sebenarnya hanya bercakap tentang diri mereka sendiri, tidak keluar daripada kepompong mentaliti ortodoks. Mereka terlupa akan kewujudan masyarakat kerana masyarakat juga sudah melupakan mereka. Saya bimbang kalau saya juga adalah sebahagian daripada mereka.

Saya sebenarnya teringin mewujudkan impak supaya medium seni seperti teater misalnya dibawa masuk sebagai satu kaedah pengajaran yang diiktiraf bermula dari peringkat pra-sekolah lagi. Kita memang sudah terlambat kalau kita asyik membanding pencapaian dengan sesetengah negara Barat, tetapi sebenarnya dalam proses pendidikan, tidak ada istilah terlambat. Kita boleh bermula bila-bila masa saja asalkan kita komited. Tetapi siapalah saya untuk memperjuangkannya? Negara kita hanya dipenuhi pakar dan sarjana yang lebih berminat membawa masuk bahasa Inggeris untuk mengajar matematik dan sains, sedangkan yang sepatutnya dimantapkan adalah matapelajaran bahasa Inggeris itu sendiri.

Dalam pada pakar-pakar ini - digabung dengan campur tangan "cendekiawan politikus" - bertelagah dan bertegang urat sama ada mahu kekalkan sistem itu atau tidak, kanak-kanak tadi semakin membesar dan menerima saja apa yang ada. Jadi kita akhirnya hanya akan berbalik kepada pepatah rakyat, bahawa walhasil balik asal dan pi mai pi mai tang tu sajalah. Luncai tetap terjun dengan labu-labunya, Pak Kaduk tetap menang sorak, kampungnya juga yang tergadai.

20 Januari 2009

MENDENGAR DRAMA NOORDIN HASSAN

MENONTON pementasan Saya Dari Hujung Kota, meningkatkan lagi pengalaman saya mendengar suara Noordin Hassan menerusi naskah-naskahnya. Ini adalah sebuah kolaj kepada karya-karya agung beliau, dikerjakan oleh Rohani Yusof bersama ensembel ASWARA. Hadir pada malam kedua persembahan (19 Januari 2009) bertempat di Panggung Eksperiman ASWARA, saya sebenarnya sudah mengetepikan segala elemen lain pada malam itu, kerana saya tenggelam dalam puspa bahasa Sasterawan Negara ini. Saya sudah tahu ia adalah sajian berwajah kolaj, jadi saya tidak datang untuk menjangkakan sebarang proses dramatik. Saya berada di ASWARA pada malam itu adalah untuk meraikan seorang lagi tokoh penulis yang saya hormat dan kagumi, Sasterawan Negara Dato' Noordin Hassan.

Karya pertama beliau yang saya baca berjudul Anak Tanjung. Malah watak Sapura di dalamnya juga telah saya lakonkan pada tahun 1999. Sehingga sekarang saya masih merasakan belum ada penulis drama yang setara beliau dalam mengungkapkan makna dalam puitisnya bahasa. Noordin Hassan selalu membuai-buai jiwa dan naluri saya ketika membaca karya-karyanya. Sebenarnya yang paling saya suka adalah satu-satunya karya beliau yang sudah diterbitkan tetapi belum dipentaskan berjudul Mana Setangginya. Saya gembira mendengar ia bakal berlangsung di Istana Budaya hujung tahun ini, mudah-mudahan tidak ada halangan.

Noordin Hassan satu-satunya Sasterawan Negara yang "terkontroversi" menjelang penerimaan anugerah berkenaan pada tahun 1993. Ramai yang mempertikai kerana menurut mereka seorang dramatis tidak sama letak duduknya dengan sasterawan kerana drama tidak lengkap sifatnya tanpa dipentaskan. Sedang naskah sastera berdiri sendiri sebaik ditulis dan diterbitkan, tanpa perlu sebarang medium bagi merealisasi kelahirannya. Tetapi seperti yang saya kata, oleh kerana hasil tulisan tokoh ini malah melebihi sesetengah penulis dalam genre kreatif lain, maka akhirnya segala pertikaian dan perdebatan itu disenyapkan dengan kredibiliti beliau yang gagal dinafikan. Maka lahirlah seorang Sasterawan Negara dari kalangan dramatis di Malaysia. Beliau tokoh yang berkarisma.

Beliau disifatkan sebagai pelopor drama anti realisme atau absurd di Malaysia, walaupun beliau menolak istilah itu yang rapat mengekori acuan Barat. Selepas tercetusnya 13 Mei 1969, Noordin Hassan dengan berani menyuarakan kegagalan komunikasi sesama masyarakat, termasuk kegagalan pemerintah juga. Ini jelas di dalam Bukan Lalang Ditiup Angin. Beliau bagaimanapun mengisytiharkan aliran fitrah sebagai mewakili identitinya. Meskipun begitu, setiap kajian dan apresiasi ke atas karya beliau tetap bertiangkan absurditi, sehingga sarjana Solehah Ishak menyatakan bahawa karya-karya Noordin Hassan wajar digelar absurd ala Malaysia.

Konsep nur, titian spiral serta mesej Islamik "tanpa mengIslamkan drama" adalah attitude paling berkesan yang memberikannya ruang untuk berdiri sendiri. Noordin meletakkan penulisan drama sebagai satu bentuk ibadah yang menuju kepada hidayah. Setiap dramanya menyeru dan terus menyeru umat manusia supaya kembali kepada fitrah diri, masuk melihat semula perjanjian fitrah kita sebelum dilahirkan, yang mana mahu atau tidak - akhirnya kita semua akan kembali kepada Allah. Ini dibawakan begitu cemerlang sekali di dalam Tiang Seri Tegak Berlima, Pintu dan Jangan Bunuh Rama-Rama. Selain Anak Tanjung yang lebih realis sifatnya, hampir kesemua karya beliau membawa watak berjalan menghala spiral, yang mana konsep ini cuba diterjemah oleh Rohani Yusof dalam Saya Dari Hujung Kota, baik dari sudut rekaan pentasnya dan juga konsep randainya.

Noordin Hassan yang absurdis, juga feminis, nasionalis dan sinis - segala-gala tentang karyanya menjadikan saya tunduk hormat kepada seluruh pengalaman hidup dan kebijaksanaan kreatif yang ditumpahkannya begitu mendalam pada karya-karyanya.

Mengenai persembahan, saya sebenarnya ada banyak pertanyaan kepada pengarahnya. Tetapi akhirnya saya memilih untuk menikmati sahaja fragmen-fragmen yang terbaik yang telah dipilih. Pada saya pementasan ini berjalan penuh sederhana dan memikat. Saya boleh nampak pengarah tidak menonjolkan apa-apa selain naskahnya. Pengarah mahu penonton duduk dan mendengar. Pementasan ini tidak over do. Ia tidak terlajak dalam segala hal. Segala-galanya sederhana, memuaskan dan cukup untuk penonton pada ketika dan masa itu. Ia benar-benar mahu kita mendengar suara Noordin Hassan.

Saya fikir konsep randai dipilih bagi memudahkan drama-drama ini dipentaskan secara fragmen bagi mengelakkannya daripada klise keluar masuk pentas. Cuma saya kira apabila budaya randai itu diangkat, perlulah ada jawapan yang kuat untuk menjawab mengapa randai dipilih? Kalau randai, kenapa pula lakonannya di luar lingkung anak-anak gelombang? Tetapi saya akhirnya tidak berminat mencari jawapannya kerana saya sudah cukup berpuas hati dengan usaha mengangkat naskah. Jarang ada pengarah yang benar-benar mahu memperdengarkan naskah penulis. Selalunya pengarah mahu memunculkan kecantikan atau kehebatan pelakon, menunjuk-nunjuk spektakular produksi atau kreativiti sendiri, tetapi pada saya Rohani Yusof sendiri tidak mahu memunculkan dirinya, kerana dia hanya mahu memunculkan Noordin Hassan. Jadi saya menerima persembahan ini sebagai satu acara yang mana kita berhadapan dengan Noordin Hassan, mendengar seluruh pemikirannya dilontarkan dalam karya-karyanya. Itu cukup untuk saya.

Sesungguhnya kepada saya, persembahan ini memikat hati. Pelakonnya tidak berlebihan, aksi mereka tidak berlebihan, penggunaan skrin dan projektor tidak berlebihan - mereka semua bermain di dalam ensembel yang dijalin padu dan luhur. Walaupun ia hanya kolaj, tidak mungkin ada permulaan, pertengahan, klimaks dan pengakhiran, tetapi bagi saya jantung drama ini adalah ketika Baisah mengalunkan Kisah Barat diiringi nyanyian zikir para korus ketika mereka mengiringi kematian Cindai. Saya tertegun di situ. Adegan itu bukanlah spektakular, tetapi ia menusuk dalam ke sanubari saya. Saya seperti mencari Tuhan di situ. Saya seperti melayang naik seperti mana kata si polan bin si polan ternampak semua orang naik. Saya terapung-apung dalam kesyahduan babak itu. Rohani Yusof menyentuh hati saya dengan penuh spontan dan tidak berlebihan. Itulah lebihnya pengarah yang berpengalaman. Dia tahu bagaimana mahu melebih-lebihkan sesuatu tanpa berlebih-lebihan.

Saya boleh nampak dengan jelas Rohani mengawal semua pelakonnya supaya tidak melebihi lafaz kata. Jenaka mereka terancang, lakonan presentasi yang konsisten, muzik dan vokal yang menawan, gerak-geri randai yang sungguh berdisiplin, sedikit stail epik ala Brecht serta emosi yang sederhana tetapi menyeluruh. Apabila Tania (Puteri) menyanyi setelah disumpah menjadi separuh batu oleh Jin Gentleman itu - saya yang kenal abiliti Tania, tahu dia boleh melakukan lebih daripada itu. Namun begitu aksinya mendatar, tetapi luahan dialog dalam ucapan dan nyanyian begitu jitu dan padu. Maka di situ saya sedar bahawa pengarahlah yang memilih begitu. Kudos, ia menjadi! Sekurang-kurangnya di mata saya.

Setelah sekian lama saya mengikuti perkembangan produksi ASWARA, saya kira inilah pertama kali saya tidak mendengar para pelajar ASWARA yang menonton menjerit-jerit sama ada di permulaan, pertengahan mahupun pengakhiran drama. Selalunya mereka suka menjerit dengan kuat dan meriah bagi meraikan kawan-kawan mereka di pentas (tidak kiralah apa hasil pementasan itu), tetapi saya dapat rasa malam ini ada penghormatan lain yang diraikan. Saya gembira dan bangga kerana penghormatan pada malam itu sampai dengan betul di hati semua orang, cuma saya terkilan tidak dapat melihat Noordin Hassan muncul di atas pentas.

Tahniah kepada Rohani Yusof, ensembelnya dan seluruh tenaga produksi. Mereka memilih cara bersederhana, dan ia adalah kesederhanaan terbaik. Rohani berhasil mengajak penonton menghayati kata-kata daripada pena agung seorang tokoh. Setelah sekian lama juga, akhirnya saya dapat mendengar sebuah drama pentas, tidak sekadar menontonnya.

11 Januari 2009

BERANI MATI - Refleksi orang muda

Pementasan BERANI MATI adalah teater pertama yang saya tonton tahun ini. Di luar The Store, pada malam pertama persembahan, pengarahnya Fasyali Fadzly memberitahu saya supaya jangan menjangkakan apa-apa yang tinggi menerusi persembahan ini, yang disifatkan sebagai "anak kandungnya". Tetapi saya tetap masuk dengan sesuatu jangkaan kerana apabila seseorang berani menulis dan mengarahkan skripnya sendiri, kita perlu menjangkakan sesuatu daripadanya.

BERANI MATI secara fizikalnya adalah teater orang muda. Suara dan visualnya adalah refleksi kepada minda-jiwa orang muda. Fasyali melemparkan statement demi statement kepada penonton, sangat rakus dan ada kalanya gelojoh – itu adalah sikap dan jenama orang muda. Sesekali saya menutup mata, ingin mendengar suara daripada ruang yang lain, yang mungkin saya tidak nampak di pentas, tetapi yang bergema adalah teriakan-teriakan ganas yang minta didengar.

Pembukaannya menarik, dengan efek letupan dan kekacauan yang menemukan penonton dengan kesemua watak yang chaos dan takut. Ia seperti suis yang menancang mata ke ruang pentas dan membangkit rasa ingin tahu. Tetapi memulakan sebuah persembahan dengan level yang sangat tinggi juga ada risikonya, iaitu hendak mengekalkan level itu sehingga akhir. Memilih pembukaan yang tinggi dan mengekalkannya dengan permainan yang bising dan bingit, hampir menghilangkan klimaks drama ini. Mujurlah drama ini berakhir tepat pada masanya - sebelum penonton melihat jam.

Mengendali ruang lakon merupakan satu perkara penting yang adakalanya diringankan oleh produksi ini. Untuk ruang seperti The Store, ada teknik tersendiri menjaga hubungan dengan penonton. Mendepani penonton The Store tetapi membayangi auditorium MTC (misalnya) akan menghamburkan energi yang melimpah-ruah dan melebihi apa yang penonton perlukan. Ia menghasilkan gaya lakon yang kelihatan dibuat-buat dan tidak natural. Ruang The Store sangat intim dengan penonton, maka menjaga intimasi itu juga adalah satu kerja yang menuntut kepekaan pelakon (dan pengarah). Ini adalah satu elemen seni yang teratas dalam persembahan lakon.

Secara peribadi saya selesa dengan gaya natural lakonan Iskandar Abdullah (Pian) kerana ia sesuai dengan ruang lakon ini. Di tengah para pemain yang terlalu berusaha, Iskandar memperlihatkan kawalan ruang yang baik. Tetapi sebaliknya jika gaya berkumpulan yang sama dipentaskan di pentas MTC, Iskandar mungkin tenggelam di sebalik permainan yang lain. Begitulah rumitnya kita mengendalikan ruang lakon. Mohd Nazri Baseri (Lipan) juga mempamerkan persembahan yang menarik hati, meskipun saya rasa permainannya sebagai "mangsa tetapi memangsakan" harus lebih dalam lagi. Nazri kelihatannya “terlayan” dengan gelak ketawa penonton dan ini satu bahaya yang hampir menghilangkan karakternya. Ahmad Iswazir (Azhar) adalah pelakon yang memiliki vokal pentas yang sangat baik. Tetapi adakalanya vokal beliau terlontar begitu saja, tidak diisi emosi dan tujuan yang sesuai. Vokalnya seperti tidak ada karakter. Hanya bagus dan lantang, tapi tiada karakter.

Hisyamudin Ahmad yang memegang watak Farid membuatkan saya percaya kepada attitude wataknya seperti mana yang disebut-sebut di dalam dialog watak lain. Dia “berani lain macam”, ini nampak pada permainannya yang berbeza dengan pemain lain. Tetapi saya fikir lakonannya masih berpusar-pusar pada stail fizikal, saya belum percaya ia lahir dari dalam jiwa. Manakala Iskandar Zulkarnain (Razak) bermain penuh gaya, cuma sesekali saya tidak senang dengan interpretasi watak yang tampak tidak keluar daripada jiwanya, tetapi seperti keluar daripada jiwa pelakon lain yang dia suka. Sesekali macam Nasir Bilal Khan, macam Adlin Aman Ramli pun ada. Memang bagus, tetapi tidak jujur.

Begitupun, apa yang saya suka di dalam kombinasi para pelakon ini adalah, masing-masing pandai membawa diri di pentas dan saya tidak benci atau meluat melihat mereka berlakon. Saya sangat kagum dengan energi dan stamina mereka, memperlihatkan disiplin yang tinggi sebagai performer, akhirnya menampilkan kerja berpasukan yang sungguh cemerlang. Abaikan semua komen saya secara individu, produksi BERANI MATI sungguh cemerlang sebagai sebuah ensembel.

Fasyali mengemukakan isu yang menarik dan relevan. Persembahan ini realistik sifatnya. Jalan ceritanya linear, kronologis dan pengakhirannya mudah dijangka. Lebih daripada itu Fasyali berjaya membuatkan penonton menunggu hingga ke akhir serta memberikan pengakhiran yang tidak berakhir. Beliau meninggalkan persoalan untuk difikirkan oleh penonton. Bukan pengakhirannya saja yang perlu difikirkan, tetapi banyak lagi isu yang disentuhnya - agama, bahasa, sosial, ekonomi, politik dan segala-galanya. Sayangnya kerana terlalu banyak perkara ingin disatirakan, akhirnya perbincangan segala isu masih berada di permukaan dan belum sampai ke dasarnya. Latar drama ini tidak jelas. Di mana dan siapa mereka semua ini masih kabur. Sama ada secara sedar atau tidak Fasyali terlalu memomokkan penonton dengan fakta-fakta yang biasa dilihat di suratkhabar atau televisyen. Di peringkat ini saya kira interteksnya tidak berlaku dengan lancar dan meyakinkan.

Saya ada satu pendapat peribadi, yang mana kalaulah ada watak perempuan di dalam drama ini mungkin ia berhasil menimbulkan sudut pandang yang lain. Perang, bom dan wanita. Ia sangat ironi dan parodi. Sesetengah dialog di dalamnya kalau terluah daripada mulut perempuan, interpretasinya mungkin menjadi berbeza. Mungkin ia boleh memecah yang permukaan menjadi lebih dalam. Tapi itu hanya pandangan peribadi saya.

Apabila dalam sesi Q & A pengarahnya memutuskan ini adalah sebuah tragik-komedi, saya tidak begitu setuju kerana tragik-komedi umumnya adalah satu drama yang serius tetapi berakhir dengan kegembiraan. Bolehkah kita gembira melihat orang mengebom diri-sendiri? Atau sekurang-kurangnya kita rasa begitu? Segala satirikal ini menjadikan saya fikir ia adalah sebuah black-comedy. Tapi saya tidak berminat memanjangkan isu ini dalam sesi Q&A sebab saya tak fikir ia sesuai pada waktu sebegitu.

Sekiranya drama ini dipentaskan sekali lagi, dan sekiranya Fasyali meminta pandangan saya, saya akan meminta Fasyali membuang tablo-tablo di tengah drama ini yang pada saya tidak segar sifatnya, serta merencatkan persembahan drama ini, hampir menjunamkannya menjadi slapstik.

Keseluruhannya saya seronok dan kagum menonton persembahan ini. Drama ini dibikin dan dimainkan dengan berani serta jujur oleh orang-orang muda yang menunjanginya. Secara jujur ia belum lagi sebuah persembahan yang hebat kerana masih banyak lompang yang perlu diperbaiki. Tetapi BERANI MATI menyaksikan sekumpulan lagi anak muda berbakat muncul penuh semangat dan berilmu. Saya gembira apabila melihat orang berilmu menyampaikan ilmu mereka, apatah lagi menerusi bidang yang saya cintai ini.

Syabas Fasyali dan juga seluruh team produksi ASC. Teruslah untuk menyentuh lagi jiwa orang lain dalam karya kamu!